Sunday, July 27, 2014

Malam Takbir (2014)

Minggu 27 July 2014

Allahu akbar, Allahu akbar
Allahu akbar, Laa ilaaha illallahhuallahu akbar
Allahu Akbar ….. Walillahi Ilham

Malam Takbir, malam dimana malam terakhir berpuasa di bulan suci ramadhan, hari dimana kita menuju kemenangan yaitu melewati hari – hari yang sulit, dimana kita menahan hawa haus dan lapar dan tentu juga hawa nafsu, sebenarnya tidak sulit sih asal punya niatan dan kemauan insyaallah lancer kok puasanya haha.

Hari ini atau lebih tepatnya malam hari, setelah berbuka puasa langsung disambut meriah dengan kembang api di langit-langit yang mulai gelap, gema takbir sudah mulai dikumandang setelah adzan isya, tapi apa yang saya lakukan ? Cuma diam di kamar memandang layar handphone, melihat banyak broadcast dan segala ucapan yang saya terima dan banyak update penuh dengan ucapan. Tapi sebenernya ya galau juga sih, kenapa galau ? harusnya bahagia dong, senang, gembira dan ya pokoknya gak sedih deh. Ya seharusnya sih begitu namun ya lebaran ini tanpa si dia, tanpa pujaan hatiku T_T sedih rasanya malam takbir hanya melihat banyak pesan namun sedikit pesan darinya, ya memang saya masih kok sekedar berkomunikasi tapi ya rasanya beda……

Malam takbir galau bray, padahal masih banyak hal yang ingin saya lakukan bareng dia, tapi keadaan berkata lain, apa yang saya lakukan malam takbir ini ya Cuma melihat handphone, liat notifikasi penuh, update sana sini, ucapan dari email dan sampai saya ketik ini tulisan ya berarti ditambah mengetik di laptop haha T_T huhuuuuuuuuuuu………

Lalu saya coba keluar rumah, depan teras begitu, masih ada  petasan kembang api yang menghiasi langit dan pas keluar rumah, keluar pagar dan kebetulan rumah saya di pinggir jalan raya, ya kalau ditengah jalan raya atuh nabrak dong bray hahaa -_- sudah begitu berdiri depan rumah banyak muda-mudi lalu lalang berkendara, naik motor dan membawa boncengan nya maksudnya -_- ouch damn…. Makin galau dah keluar, kalau tahu begitu ngapain keluar rumah halaah, yasudah masuk lagi dah ke dalam.
Masih bulak balik memandang layar handphone dan sedikit berharap bahwa BBM nya dibales dengan santai tapi tetap saja, jawabannya masih menggantung -_- T_T galau bray, inget ngobrol bareng dan banyak momen bareng dia pokoknya,  Tapi saya masih yakin bahwa ini cobaan yang lumayan berat untuk saya, akhir-akhir ini atau memang ini akhirnya T_T oooooo tidaakkk jangan sampai, huhuuuuu

Dan yaah, rasanya tuh kadang setiap kata yang saya ucap dan saya ketik lewat BM buat dia itu sekarang mungkin bagi dia berat buat bales BM nya, mungkin males untuk bales BM dari saya yaa pokoknya mungkin jadi beban, hanya kemungkinan, hanya dia yang tahu, aku tak tahu apa-apa ~ hfff
Mungkin duka dan lara yang saya nikmati, namun saya percaya, (Allah) masih sayang kepada umatnya



Dan malam ini saya sempat ucapkan untuk semua kawan dan sahabat
Eid Mubarak 1435 H
Minal Aidzin Walfaidzin, Mohon Maaf Lahir Bathin


Ardi Sumardi

0 comments:

Post a Comment